oleh: OKKI SUTANTO*

Sampai sekarang, ketika ditanya orang apa alasan saya mengambil kuliah jurusan Psikologi, saya suka gelagapan. Mau dijawab “Gak tau”, tapi kok kesannya tolol. Mau dibilang “Disuruh orangtua”, ya kagak juga sih.

Kadang saya suka iri deh, dengan alasan teman-teman saya yang kuliah di Psikologi. Ada yang bilang karena pas SMA suka jadi tempat curhat orang-orang, makanya tertarik belajar lebih lanjut tentang konseling dan kuliah di Psikologi. Kalau saya? Waduh, jangankan orang, anjing saja pasti ogah deh disuruh curhat ke saya. Habisnya, hobi saya itu ngata-ngatain orang. Kalau ada teman cowok yang curhat karena baru putus, pasti saya kata-katain “Jadi cowok kok lembek banget sih? Pantes aja lu diputusin!” Kalau ada yang curhat karena susah dapat pacar, pasti saya maki-maki “Lu itu gak muka, gak otak, gak dompet, semuanya pas-pasan. Satu-satunya kelemahan lu adalah lu gak punya kelebihan. Ya wajar aja lu ga dapet-dapet pacar!” Ya, pokoknya gitu deh. Curhat sama saya itu pasti ga enak banget. Orang yang tadinya sedih doang, bisa jadi malah berniat bunuh diri setelah curhat sama saya. Yang tadinya mau bunuh diri, bisa-bisa malah berhasrat bunuh saya sekalian.

Ada lagi alasan teman saya yang lain, “Gue masuk Psikologi soalnya mau lebih kenal diri gue sendiri”. Wah, sakit nih yang kayak gini-gini. Kenalan kok sama diri sendiri? Di mana-mana kenalan itu ya sama orang hebat, minimal orang cakep/ganteng, ini malah mau kenal sama diri sendiri. Filosofis banget ya tuh alasan? Minder saya langsung.

Pokoknya masih banyak lagi deh alasan-alasan spektakuler yang dilontarkan teman-teman saya. Dari yang mau bisa “baca” orang, hipnotis orang, sampe yang mau nyembuhin orang gila juga ada. Tinggallah saya terkesima dengan berjuta alasan tersebut. Saya sendiri? Hmm…

Dari dulu, saya suka mikir, kalo diibaratin, saya seperti seorang sleepwalker. Pernah denger kan sleepwalker? Iya betul, orang yang suka (bisa) jalan tanpa sadar pas lagi tidur. Biasanya orang tersebut tidur di kamarnya, lalu dalam keadaan masih tidur, dia jalan-jalan keluar kamar, keluar rumah, hingga ke suatu tempat yang enggak dikenal. Tiba-tiba, dia bangun dan sama sekali tidak mengerti sedang ada di mana dan kenapa. Nah, hal yang sama terjadi pada saya. Tiba-tiba saja, saya udah mendaftar, diterima, dan kuliah di Fakultas Psikologi. Ya, terdampar mungkin suatu istilah yang tepat. Tanpa tahu alasannya, saya tiba-tiba terdampar di sini, di Fakultas Psikologi UAJ.

Anda percaya cerita di atas? Sebaiknya sih jangan terlalu. Karena saya sendiri juga kurang percaya. Mungkin cerita tersebut ada benarnya, tapi tidak sepenuhnya. Memang sih, saat SMA saya itu sama sekali gak peduli tentang kuliah. Saya yakin, kuliah di mana pun saya akan survive dan sukses. Tapi saya rasa ada satu alasan fundamental yang membuat saya memilih berkuliah di Psikologi. Kalo saya ceritain alasannya, pasti ada yang bilang saya ini sombong. Tapi serius deh, alasan yang paling masuk akal kenapa saya kuliah di Psikologi itu karena katanya kuliah di Psikologi Atma Jaya itu susah. Ya, situ gak salah denger kok! Saya masuk Psikologi Atma karena katanya Psikologi itu susah/berat. Susah masuknya, susah kuliahnya, susah lulusnya. Gitu kira-kira yang pernah saya dengar tentang kuliah di Psikologi.

Lah… Udah tau susah, kenapa malah pengen masuk???

Tenang, saya tahu pertanyaan itu bercokol di tenggorokan situ dan siap situ muntahkan ke saya. Ada alasannya kok. Sampai mau lulus SMA, bagi saya hidup itu gak ada tantangannya. Pernah sih pas kelas 1 SMA saya nyaris gak naik kelas, tapi itu lebih karena saya terlalu santai dan gak pernah belajar. Selebihnya, hidup saya itu lurus-lurus saja. Lempeng-lempeng saja. Pas SD saya terbiasa jadi penghuni ranking 1-5 di sekolah. Pas SMP saya biasa juga penghuni papan atas prestasi di sekolah, ditambah lagi saya cukup aktif di berbagai kegiatan termasuk jadi kapten tim Basket saat kelas 3. Saat SMA, saya juga tidak mengalami kesulitan di bidang akademis maupun ekstrakurikuler, bahkan bisa masuk ke tim inti Basket dan Sepakbola. Intinya, hidup itu gak ada susah-susahnya bagi saya.

Ya, bisa dikatakan saya benar-benar butuh tantangan. Karena sepertinya kuliah di Psikologi itu menantang, maka saya kuliah di Psikologi. Maaf ya, kalau alasan saya tidak semulia dan sefilosofis teman-teman lainnya. Cuma berusaha jujur kok. hehe. Oh ya, jangan terlalu kagum ya sama cerita saya semasa SMP dan SMA. Satu-satunya rekor menang yang dipegang tim basket SMP saya, semasa saya jadi kapten, adalah saat kami menang walkout dari tim luar kota yang kayaknya kejebak macet ke lokasi pertandingan. Selama jadi tim inti Basket & Sepakbola SMA, tempat saya beraksi itu ya cuma di ruang ganti sama di bangku cadangan kok. Masuk lapangan sih jarang-jarang, itu pun kalo ada yang cidera. Tugas saya bukan menggantikan yang cedera, tapi membopong yang cedera itu ke pinggir lapangan. Miris ya? hehehe.

*) Penulis adalah alumni  Fakultas Psikologi Unika Atma Jaya angkatan 2007